Jan 22, 2013

Plot ke-4 [Hayat Bermakna]



Melihat gelincir mentari yang disimbah oran jingga, adalah nikmat yang indah. Benarlah, setiap jisim  yang mewarnai alam raya telah menjadi tanda bukti bahawa al-Khaliq itu pentadbir yang maha sempurna. 

Namun entah mengapa, manusia acap kali lupa dan sering mendada bangga. Hukum hakam Tuhan, asyik-asyik dipersenda. Sering kali, perintah suruhan ditinggal-tinggalkan. Amaran larangan pula, ditunai kerjakan.

Jim mendengus perlahan.

Badanya menyandar pada kerusi sambil kedua tangan di atas meja. Tangan kanannya mengenggam pen dakwat biru.  Sedang matanya pula tidak lari dari menatap matahari yang yang semakin menenggelamkan diri.

Semasa kali pertama berpindah, tingkat teratas rumahnya ini benar-benar telah menjadikannya malas. 

Sekali naik, dia tidak akan keluar rumah. Kerana itu, setiap kali diajak oleh kawan serumah untuk pergi riadhah, ziarah atau sebarang program rohani dan ilmiah, Jim tidak ragu-ragu menolak. Melainkan ke kuliah. Hanya itu tanpa perlu diajak kerana dia akan bingkas sendiri. Namun terkadang, dia liat juga. 

Jim tersengih sendirian. Iya, itu satu tika dahulu.

Kini, tidak lagi. Tingkat teratas rumah, tidak menjadi halangan untuk dirinya keluar memenuhi hak badan dengan bersukan. Juga, tidak menjadi alasan untuk dirinya tidak menziarahi teman-teman dan raih ilmu pengetahuan.

Bahkan, tingkat teratas rumahnya ini telah menjadi ruang terbaik Jim koreksi diri. Kedudukan meja belajar yang menghadap tingkap, membolehkan Jim nikmati gelincir matahari saban hari. Sebuah buku dan sebatang pen akan menemani untuk dia catatkan segala muhasabah harian yang telah dilalui.


Bismillah.

Hidup di bawah lembayung al-Quran adalah kenikmatan terindah yang hanya dikecapi oleh orang yang merasainya – Syed Qutb.

Benar. Hidup di dalam naungan tarbiyyah adalah anugerah terindah yang hanya dikecapi oleh orang yang  kuat bermujahadah.

Terima kasih Allah, atas anugerah terindah ini. Anugerah ini, telah benar-benar membuka lembaran hidup baru buat seorang ‘aku’.

Semoga, Kau tetap kurniakan jiwa besar sepertimana nama ku ini. Sungguh, tiada yang ku pinta, melainkan sebuah hayat bermakna di sisi-Mu sahaja.


--

Mata pen dakwat biru berhenti. Jim mendongak, membuang pandangan ke luar tingkap sambil membisikan, "Alhamdulillah."

"Jim,  10 minit lagi maghrib. Pergi masjid, jom."

Dari balik pintu Qay memanggil.

Jim bingkas bangun dan menyahut segera, "Aiwah !"




*

Plot yang tercicir (konon-kononya) :  
 http://ismamesir.net/v2/2013/01/hayat-bermakna/


1 comment:

almuqaddasah said...

love the pics

love the words