Mar 13, 2010

Kemahuannya Tinggi Meski Tiada Upaya

Saya mahu mengajak anda sebentar , kita saling refleksi dengan membaca kisah seorang pemuda ini .


Ini adalah kisah Ibrahim Nasser , seorang pemuda yang tinggal di Bahrain . Dia telah lumpuh sepenuhnya sejak lahir dan hanya mampu menggerakkan kepala dan jari-jemarinya . Bahkan , pernafasannya juga terpaksa menggunkanan alat bantuan pernafasan .





Ibrahim telah menanam keinginan untuk bertemu dengan Sheikh Nabeel al-Wadi' , seorang ulama' Kuwait . Maka , ayah Ibrahim telah memohon pada Sheikh Nabeel al-Wadi' agar dapat menunaikan hajat Ibrahim yang ingin bertemu dengannya .



Ibrahim sangat2 terkejut dan gembira ! apabila dia mendapati Sheikh Nabeel al-Wadi' membuka pintu biliknya .



Perasaannya yang gembira , jelas terlihat pada wajahnya , hinggakan Ibrahim kehilangan kata2 pada mulanya .. :)




Sheikh Nabeel mengucup dahi Ibrahim

Kita dapat perhatikan yang pertemuan ini sangat hangat dengan mahabbah dan rahmah . Ibrahim dan Sheikh Nabeel saling bertukar-tukar cerita , antaranya berkisar dakwah di internet dan segala macam usaha yang diperlukan olehnya .



Sheikh Nabeel bersama bapa Ibrahim serta bapa saudaranya



Ketika mereka sedang berbual , Syeikh Nabeel telah bertanyakan satu soalan pada Ibrahim....hingga membuatkan jiwanya sebak , tidak mampu menahan lalu menghamburkan air mata .



...tidak mampu membendung kesedihan ketika mengenangkan penderitaannya


Hairan . Soalan apakah yang telah ditanya oleh Sheikh Nabeel hinggakan mengusik jiwa Ibarahim ?


Sheikh Nabeel mengusapkan air mata Ibrahim dan menenangkannya





Sheikh Ibrahim telah bertanya padanya : Sekiranya Allah mengurniakan padanya nikmat kesihatan sehingga dia boleh berjalan , apakah yang akan dilakukannya ?
Saudara/i , soalan inilah , yang telah mengusik jiwa Ibrahim hingga dia menangis semahu-mahunya... bahkan , jiwanya yang sebak turut dirasai oleh semua orang yang berada di biliknya ketika itu , termasuklah jurugambar . Mereka turut menangis bersama Ibrahim .


Ibrahim menjawab : Demi Allah , kiranya aku boleh berjalan , aku akan menunaikan solat di masjid dengan penuh gembira dan akan menggunakan segala nikmat kesihatan untuk mendapat redha Allah .



:::::::::::::::::::::::


Saya agak tersentap , hairan dan terkejut mendengarkan jawapan Ibrahim . Hairan + terkejut , kerana apa yang dijawab oleh Ibrahim , jauh dari apa yang saya duga .


Maha Suci Allah .


Saya tersentap bila dapati Ibrahim - pemuda yang kurang upayanya - punya himmah (keinginan) yang amat tinggi , jiwanya sangat besar dan semangatnya membara .. hinggakan dia menangis bila diajukan soalan sedemikian oleh Sheikh Nabeel .


Aduhai ... terasa seakan Ibrahim itu sempurna , sedangkan sayalah yang malang , si kurang upaya kerana himmah di jiwa tidak setinggi seperti dia . Punya jasad yang sihat , mampu jalan , lari dan lompat .. tapi apakah benar segala keupayaan ini telah dimanfaatkan dalam raih mardhatillah ?

7 comments:

Anonymous said...

subhanallah, semangat macam tulah yang patut kita pupuk dalam diri seorang da'ei. insyallah tiqah same2 kita ushakan

MARYAM-AL-MUQADDASAH said...

masya allah!!
bersemangat kembali
jzkk ukhtie:)

pohon (^-^) rendang said...

Salam,

subhanallah..
atqa..shkran.


subhanallah.

zahra' said...

ya AllAh malunya aku!!!!!
betapa hinanya aku!!!!
Ya Allah,berikanlah kami kekuatan utk beramal lebih drpdnya krn kami dpt nikmat lebih drpdnya!

namasayaaku said...

betul-
kalau masjid sblah rumah pun tkdg kita susah nak pergi~
MasyaAllah.
*tkagum.

'amirah said...

subhanallah,,,
btul zahra': malu kan???
kita yg sihat ni....astaghfirullah.
kuatkn kami ya Allah,,,

nahnu-jundullah said...

Alhamdulillah mudahan kisah tadi memberi pengajaran buat kita semua...