Apr 11, 2012

Seberapa nilai diri ?

celaru ! 


Adakah kita sudah sebati, dengan jati diri anak muda yang diperkosa ? Suka-suka memperdagangkan maruah, rela pula bertuhankan hedonisme. Mudah-mudah hayat seorang insan dibakar, dirobek, dibunuh, dicampak, ditetak. Adakah nilai nyawa zaman ini, semakin murah ?

Angka-angka jenayah semakin 'canggih'. Barah pembuangan anak makin parah. Aqidah umat yang makin tergugat, kita rasa lali. Agama yang kita imani diperjudi, kita rasa 'adi (biasa). Bila teriak-teriak LGBT dan segala bagai kemahuan nafsu manusiawi kita nak terhegeh-hegeh ambil peduli.

Inikah kita ?

"umph. Itu semua berlaku di Kampung A. Bukan di sini."

"ops. Dah graduate nanti, baru kita fikir. Sekarang, belajar dulu, itu yang utama."


"sebab si Polana punya pasal lah ni. Pastu, si Polano pon bersengkokol sekali. Kalau si Polanu, mesti tak jadi cam ni."

Inilah hakikatnya.  

Hidup nafsi-nafsi, aku-aku engkau aku tak peduli. Unjuran hidup cukup untuk hari ini. Hari esok, tunggu nanti. Menunding jari tak henti-henti ; dialah yang betul dialah yang salah. Terlupa dirinya sendiri ada nilai. Sampai begitu sekali dihinakan diri ?

Sekadar menjadi pemerhati-pendengar-peratap-pengeluh dan sekadar peluk tubuh, atas MUSIBAH UMMAH hari ini, tak memadai.. !

Jentiklah hati,

kembali kepada Al-Quran, As-Sunnah dan ajaran Islam yang syumul. Bina diri dan bina jati diri umat. Inilah penyelesaian yang sebenar. Seperti mana pihak musuh mempunyai agenda yang begitu terancang dalam melucutkan agama dan identiti kita, maka seperti itulah juga kita. Bahkan, kita perlu lebih jelas dan rapi. Sudah-sudahlah kita biarkan umat ini diperkotak-katikkan. Apakah kita rela melihat kekalahan Islam disebabkan umatnya yang tak beragenda ?

Moche Dayan, seorang jeneral Zionis nyatakan 3 kunci kelemahan umat Islam :
Malas. Tak mengkaji sejarah. Tak mempunyai strategi.  

Buat anda yang tak redha dengan haru-biru dunia hari ini,

Fikir, rancang dan laksanakanlah segala agenda dan usaha yang anda kira memberi keuntungan buat ummah. Sahutlah tangan mereka yang mahu, tapi kudrat jiwanya lesu. Kejutkanlah mereka yang masih lena, dengan sepenuh kemampuan kita.




وَقُلِ ٱعۡمَلُواْ فَسَيَرَى ٱللَّهُ عَمَلَكُمۡ وَرَسُولُهُ ۥ وَٱلۡمُؤۡمِنُونَ‌ۖ وَسَتُرَدُّونَ إِلَىٰ عَـٰلِمِ ٱلۡغَيۡبِ وَٱلشَّہَـٰدَةِ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمۡ تَعۡمَلُونَ (١٠٥)

Dan katakanlah (wahai Muhammad): Beramallah kamu (akan segala yang diperintahkan), maka Allah dan RasulNya serta orang-orang yang beriman akan melihat apa yang kamu kerjakan dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan yang nyata, kemudian Dia menerangkan kepada kamu apa yang kamu telah kerjakan.

[at-Taubah : 105]




Dunia Islam yang kita cita-citakan, hanya tertegak bermula daripada diri kita. Setiap inci perubahan yang menimpa, maka sungguh kita ada nilai peranannya.

Cuma 'berapakah' nilai diri kita ? 

---
"Allah, ampuni jiwa kami yang lengah. Hanya dengan-Mu, kemampuan kudrat ini kami kerah" 

No comments: