Sep 20, 2013

#16


i.
Tempoh yang lama ni, terkadang menguji.
Sejauh mana kita menjaga amal fardhi.
Apatah lagi, bila kita tidak berada di dalam biah yang ideal. Sepertimana di sana.
Setiap kita merasakan hal ini. Dan setiap kita pasti mengeluh atas taqsir diri.

Tetapi, kalau kita terus mengeluh dan tangisi, kita akan terus diamuk pesimis dengan diri.

Maka, terus usaha.
Terus mujahadah.
Terus istiqomah. 

Moga Allah ganjari, jerit payah kita mujahadah.

 
ii.
Jati diri, perlu kuat.

Bilamana kita terjun dalam masyarakat. Lebih-lebih lagi, andai kita tercampak sendiri-sendiri.

Pertahankan prinsip dan berani nyatakan.

Berapa ramai sebenarnya yang pernah terdetik, tetapi tak mampu menyuarakan prinsip diri. Lantas terkubur dan diri sesal rugi pada kemudian hari ?

iii. 
Berapa lama dzatiyah diri seakan mati. 

Hinggalah bersua kembali dengan akhwat - Sungguh, ianya punya kekuatan tersendiri. 

Peluang berjumpa dan bersama akhwat ; satu nikmat yang Allah anugerah. Tetapi tetap perlu kita usahakan pelihara ; disamping tuntutan keluarga, kerja dan amal yang lain.

iv.
Ruang masa ini,
seakan satu hentian. 

Untuk kita lihat dan renungi ; 
kelak bila kita kembali ke medan ini - bagaimana kita akan tangani dzatiyah diri dengan suasana sekitar ? 

Yang pastinya kelak, kita akan depani komitmen dan suasana yang jauh lebih mencabar. 

Lantas persoalannya ;
sejauh mana tarbiyyah benar-benar mengesani diri ?




Bertahan !


وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ

29:69








19 September,
Batu Belah Klang.

No comments: