Dec 31, 2016

Memorable Beit Rasya




Ada satu peristiwa di Mesir yang setakat ni menjadi ingatan saya pada setiap penutup tahun @ pembuka tahun baru.

Menjadi kebiasaan, sebahagian yang menggumam dalam diri, akan tercatat secara harfi tulisan pena di dalam buku khas. Lewat malam itu, yang menjadi gumam-gumam hati adalah..

"Bagaimana cara untuk akhowat serumah boleh 'blending' one another?"

Sedang asyik berteleku di atas meja, tiba-tiba kedengaran bunyi letupan. Sejurus selepas itu pintu dikuak oleh ukht dari bilik sebelah dan asap berkepul keluar.

Saya panic, "eh kenapa ni?"

"Almari ana terbakar", sambil ukht pantas membuka jendela bilik study dan keluar meluru ke tandas mencedok air.

Asap berkepul-kepul, lemas. Bilik gelap, hanya yang kelihatan api marak makan almari.

Saya mengejutkan ahli rumah di bilik yang lain. Kami berusaha padamkan api - tangan gigil kesejukan dengan bergayung-gayung air. Namun api masih tidak mengalah. Akhirnya seorang ukht mengangkat bekas air besar tadahan dan terus bah menjirus.

Api kalah. Padam.
Tapi. Bilik banjir - karpet, tilam, Saratoga lencun.

Kami putuskan untuk bersihkan air yang banjiri bilik pada malam itu juga. Sekali lagi kami berenam bersama redah kedinginan syita' lewat malam. Sisa makanan api kami buang, karpet dan tilam yang lencun kami angkat ke luar balkoni dan sidai. Lantai bilik yang bertakung, kami sedaya upaya keringkan. Dinding yang hitam kami sental.

Untung malam panjang, dapat kami lelap mata dan hilangkan lelah beberapa jam sebelum subuh menjengah.

Esok nya.. Kami menahan telinga mendengar leteran baba (tuan rumah) yang berjiran setingkat atas dari rumah kami. Disangkanya, kami sengaja bermain-main api 😒

Sehinggalah sampai limit kami sabar dengan lemparan leteran nya dengan menjawab;

قدر الله ما شاء فعل

Barulah dia diam dan akur simpati.

--

Itulah peristiwa yang menjadi peringatan buat saya secara peribadi pada saban akhir & awal tahun semenjak di Mesir ni.

Gumam hati yang terjawab, barangkali;
Peristiwa yang daripadanya kami saling bertakaful, saling bertafahum dan membuka lagi moment sisi untuk saling bertaaruf.

Mula 'blend' senang kata

--

Ada waktu (bahkan sering kali), cara Allah swt menjawab hajat dan pinta kita; melalui keadaan yang bermula dahulu dengan adu dan tangis air mata kita.

Kita pinta cemerlang belajar ; tapi kesusahan soalan exam, durr thani, sistem pembelajaran, kejerihan hunting pesakit untuk requirements, tabungan duit yang semakin nipis dsb yang kita depani.

Kita pinta kehidupan solehah hasanah ; tapi sering dalam kesibukan tuntutan usrah, persimpangan istisyar istikzan dengan kemahuan, tahammul karenah akhowat serumah dsb yang kita alami.

Kita pinta kuat nasyat thabat ; tapi isu keadaan semasa, masuliyyah amal yang bertimpa-timpa, ragam anak buah, kekangan kesempitan kewangan, kesempitan masa dsb yang silih ganti kita hadapi.

Segala apa yang pahit sedang dijamah, jangan sesekali hilang asa dalam hajat dan pinta pada Nya.

Adu dan bertangis air mata lah dalam doa dan renungan kita pada Nya. Apa yang kita hajati dan pintakan akan di-istijabah dalam lipatan masa terbaik, yang hanya Dia tahu bila.

Itu kan janji Nya.
*Ghafir : 60
*alHaj : 78
*alInsyirah : 5-6

#ayyamyaumi_masr

No comments: