Jun 22, 2017

Ramadhan Mesir




Bulan Ramadhan adalah antara sesuatu yang dinanti-nantikan sewaktu saya di Mesir.
Bahang kemeriahannya sudah terasa seawal Rejab dan Syabaan dengan serangkap doa (اللهم باركلنا فى رجب و شعبان و بلغنا الى رمضان) dan amalan sunat berpuasa yang sering diperingatkan secara langsung atau tidak ; antaranya melalui corong radio, poster yang ditampal tempat awam, ingatan para pensyarah di kuliyah dan kadang kala dari tegur sapa mak cik pak cik masjid, teksi atau kedai.
Nah, bila fanus mula digantung-gantung di serata kedai terutamanya Habbash Market dan bila Maktabah I'lam keluarkan poster kata-kata (taujih) / goodies khusus sempena Ramadhan lagi-lagi lah melonjak girang menanti ketibaannya.

Apa yang Ramadhan Mesir ajar adalah inilah bulan untuk "beri & lumba".

-Memberi khidmat mengejutkan komuniti setempat untuk sedia sahur dengan gendang yang dipalu.
 jadi alarm bangun cuma selalunya jadi alarm "weih kita tak tidur lagi la rupanya".

-Memberi juadah berbuka dengan apa yang ada kepada yang masih di luar rumah ketika azan.
pernah sekali sengaja ke souq sayarat time azan dapat tamar bi laban dengan roti.

-Memberi sedekah tanpa berkira-kira bila dan berapa.
Ikin yang selalu dapat.

-Memberi masakan makanan secara terbuka untuk sesiapa yang mahu.
First Ramadhan dengan zauji setiap kali balik solat asar dari masjid ada ammu bagi set ifthor di bawah imarah dan kadang ambil di bawah PTI. Memang 30hari gantung kuali.

-Memberi bacaan solat yang terbaik hingga jiwa turut terbawa-bawa dengan mukjizat kalam-Nya.
Masjid Amru yang sangat dirindui 😭

-Memberi ruang dan layanan yang mesra untuk iktikaf di masjid meski ada anak kecil bersama.
Masjid Bilal yang sangat mesra-welcoming-warming, toilet dekat, kedai dekat, rumah dekat 😁

Lumba?
Perlumbaan memberi kebaikan inilah yang diajari. Kita bukan berlumba menyaingi orang lain atau sesiapa..
Tetapi kita berlumba dengan diri sendiri, bersaing dengan diri kita yang semalam hari ini dan esok; pastikan kebaikan diri sentiasa lebih kehadapan dari hari-hari yang lalu.
Seperti itulah mafhum pesanan junjungan mulia Rasulullah SAW kita : 'tangan yang memberi itu lebih utama' & 'seorang mukmin itu bukan dua harinya sama.'


---
sumber gambar : IG everydaycairo, IG sendiri

No comments: